IKLAN YANG BAGUS


Apa yang membuat sebuah iklan dianggap bagus?

Menurut David Ogilvy (pendiri Ogilvy & Mather):

“I don’t regard advertising as entertainment or an art of form, but as a medium of information. When I write an advertisement, I don’t want you to tell me that you find it ‘creative’. I want you to find it so interesting that you buy the product.”

Menurut Bil Barnbach (pendiri Doyle, Dane & Barnbach / DDB Needham Worldwide):

“What is said is only the beginning; how you say it makes people look and listen.”

Menurut Wells, Burnett & Moriarty:

“Good ads work on two levels: they engage the mind of the consumer and at the same time deliver a selling message… They involve viewers and make them wonder what the campaigns’ creator will come up with next… …often touch emotions other than humor… …have created memorable characters… …capture the ‘inherent dariama’ of the product… Great ads employs a variety of techniques: celebrity and spokespersons, fantasy characters, children and puppies, music, dariama, significant imagery, and creative media buying.”

Jadi intinya iklan yang baik itu harus memiliki karakteristik sebagai berikut:

  1. Pesannya dibuat/dirancang untuk memenuhi kebutuhan khalayak yang sudah ditentukan, memiliki tujuan yang spesifik, dan ditempatkan di media yang paling efektif dalam menjangkau khalayak.
  2. Memiliki konsep kreatif yang dapat menarik perhatian dan ingatan khalayak.
  3. Menggunakan teknik eksekusi pesan yang tepat.

Beriklan yang baik menurut Perusahaan Persatuan Periklanan Indonesia menyebutkan harus mengikuti peraturan2 berikut ini:

( I )

  1. Tata Krama dan Tata Cara Periklanan Indonesia Bab II C No. 2 yang berbunyi: “Dokter, ahli farmasi, tenaga medis dan paramedis lain atau atribut-atribut profesinya tidak boleh digunakan untuk mengiklankan produk obat-obatan, alat kesehatan maupun kosmetika.
  2. SK Menkes 368, Pedoman Periklanan Obat Bebas Bagian A No. 9 yang berbunyi : “Iklan obat tidak boleh diperankan oleh tenaga profesi kesehatan atau aktor yang berperan sebagai profesi kesehatan dan atau menggunakan “setting” yang beratribut profesi kesehatan dan laboratorium”.
  3. Tata Krama dan Tata Cara Periklanan Indonesia Bab II C No. 10 ayat g yang berbunyi: “Iklan tidak boleh memanipulasi rasa takut seseorang terhadap sesuatu penyakit karena tidak menggunakan obat yang diiklankan”
  4. Tata Krama dan tata Cara Periklanan Indonesia Bab II B No. 1 Ayat a yang berbunyi: “Iklan tidak moleh menyesatkan, antara lain dengan memberikan keterangan yang tidak benar, mengelabui dan memberikan janji yang berlebihan”.
  5. SK Menkes No. 368, Pedoman Periklanan Makanan dan Minuman Bagian A No. 8 yang berbunyi: “Iklan tidak boleh dimuat dengan ilustrasi peragaan maupun kata-kata yang berlebihan, sehingga dapat menyesatkan konsumen”.
  6. SK Menkes No. 368, Pedoman Periklanan Obat Bebas, Bagian B No. 103 yang berbunyi: “Iklan obat harus mencantumkan spot peringatan perhatian seperti pada ketentuan umum”
    Contoh Iklan-Iklan yang melanggar ketentuan adalah iklan-iklan TV Adem Sari, iklan TV Segar Dingin, dan iklan TV Kuku Bima yang melanggar butir I a dan b, sedangkan iklan TV Vegeta melanggar butir I a dan e. Di samping itu, iklan TV Marem Salep Kulit dianggap melanggar butir I f, dan iklan TV Betadine Mouth Wash melanggar butir I a, c, d dan f.

( II )

  1. Tata Krama dan tata Cara Periklanan Indonesia Bab B II B No. 3 Ayat a yang berbunyi: “Iklan tidak boleh mengunakan kata-kata “ter”, “paling”, “nomor satu” dan atau sejenisnya tanpa menjelaskan dalam hal apa keunggulannya itu dan harus dapat membuktikan sumber-sumber otentik pernyataan tersebut.
  2. SK Menkes No. 368, Pedoman Periklanan Obat Bebas No. 8 yang berbunyi “Iklan obat tidak boleh ditujukan untuk khalayak anak-anak atau menampilkan anak-anak tanpa adanya supervisi orang dewasa atau memakai narasi suara anak-anak yang menganjurkan penggunaan obat. Iklan tidak boleh menggambarkan bahwa keputusan penggunaan obat diambil oleh anak-anak”.

Contoh Iklan-Iklan yang melanggar ketentuan-ketentuan di atas adalah iklan TV Lactamil dan Iklan Cetak Mobil Ford, keduanya melanggar butir II a, dan iklan TV Betadine Plester yang melanggar butir II a dan b.

( III )

  1. Tata Krama dan tata Cara Periklanan Indonesia Bab II B No. 3 Ayat b yang berbunyi: “Iklan harus dijiwai oleh asas persaingan yang sehat. Perbandingan tidak langsung harus didasarkan pada kriteria yang tidak menyesatkan konsumen”.
  2. Tata Krama dan Tata Cara Periklanan Indonesia Bab II B Ayat c yang berbunyi “Iklan tidak boleh secara langsung ataupun tidak langsung merendahkan produk-produk lain”.
    Diantara iklan-iklan yang melanggar ini terdapat iklan TV Motor Honda yang melanggar butir III b, iklan Cetak Tantum Verde melanggar butir III a, serta iklan TV Adem Sari dan Iklan TV Ellips Facial Creamy Foam yang melanggar butir III a dan b.

( IV )

  1. Undang-Undang Perlindungan Konsumen No. 8 tahun 1999, Pasal 17 Ayat a yang berbunyi: “Pelaku usaha periklanan dilarang memproduksi iklan yang mengelabui konsumen mengenai kualitas, kuantitas, bahan, kegunaan dan harga barang dan/atau tarif jasa serta ketepatan waktu penerimaan barang dan/atau jasa”.
  2. Tata Krama dan Tata Cara Periklanan Indonesia, bab II B No. 1 Ayat a yang berbunyi: “Iklan tidak boleh menyesatkan, antara lain dengan memberikan keterangan yang tidak benar, mengelabui dan memberikan janji yang berlebihan”.
    Contoh Iklan yang melanggar ketentuan ini adalah iklan TV “Jeruk Minum Jeruk” Nutrisari.

( V )

  1. Undang-Undang No. 40 tahun 1999, Paal 13 Ayat b yang berbunyi: “Perusahaan Pers dilarang memuat iklan minuman keras, narkotika, psikotropika dan zat adiktif lainnya sesuai dengan ketentuan peraturan perundangan yang berlaku”.
  2. Peraturan pemerintah No. 69 tahun 1999 Pasal 58 Ayat 1 yang berbunyi :”Setiap orang dilarang mengiklankan minuman beralkohol dalam media massa manapun”.
    Sebagai contoh yang melanggar, tercatat iklan media cetak Bir Bintang.

( VI )

  1. Tata Krama dan Tata Cara Periklanan Indonesia Bab II A Ayat 1 yang berbunyi : “Iklan harus jujur, bertanggung jawab dan tidak bertentangan dengan hukum yang berlaku”.
  2. Peringatan “Merokok dapat menyebabkan kanker, serangan jantung, impotensi dan gangguan kehamilan dan janin” harus ditayangkan dengan durasi yang cukup.
    Contohnya adalah iklan TV LA Light.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: